WTP Harus Berdampak Positif terhadap Kesejahteraan Rakyat

Untitled design 4 1
predikat Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) delapan kali berturut-turut oleh Pemerintah Daerah Kabupaten Sumedang (jatinetwork/kiran)

JatiNetwork.Com – Diraihnya predikat Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) delapan kali berturut-turut oleh Pemerintah Daerah Kabupaten Sumedang hendaknya berdampak secara signifikan terhadap meningkatnya kesejahteraan rakyat.

Hal tersebut disampaikan Bupati Sumedang Dony Ahmad Munir saat menerima kunjungan kerja Badan Pemeriksa Keuangan Republik Indonesia (BPK RI) Perwakilan Provinsi Jawa Barat di Aula Tampomas Setda, Rabu, 12 April 2023.

“Terima kasih atas bimbingan dan arahan dari BPK Perwakilan Jawa Barat selama ini sehingga sampai saat ini kami telah mendapatkan delapan kali WTP.  Tentunya dampak WTP ini harus secara signifikan berdampak pada meningkatnya kesejahteraan masyarakat,” ucapnya.

Bupati juga menyebutkan, dalam rilis Badan Statistik Pusat (BPS) Tahun 2022 yang sudah di launching disampaikan bahwa IPM Kabupaten Sumedang mengalami kenaikan cukup tinggi.

Baca Juga:  Kelangkaan Minyak Goreng Murah, Kapolres Sumedang: Laporkan Jika Melihat Penimbunan!

“Ini sebuah indikator daerah maju. Karena IPM kami naik 72 persen lebih dan ini melibihi target pencapaian tahun 2022. Kemudian angka kemiskinan kami juga turun dari 10,71 persen menjadi 10,14 persen. Penurunannya masuk terbaik tiga besar di Jawa Barat,” ujarnya.

Demikian juga dengan angka pengangguran yang mengalami penurunan serta pertumbuhan ekonomi mengalami kenaikan, termasuk meningkatnya kapasitas birokrasi pemerintah.

“Namun yang kurang baik di kami adalah indeks gini karena mengalami kenaikan. Indeks gini ini harus menjadi perhatian kita dalam rangka pemerataan pembangunan. Dan kita harus terus berupaya mencari akar persoalan mengapa indeks gini kita naik walaupun kenaikannya kecil,” kata Bupati.

Baca Juga:  Bupati dan Forkopimda "Ngabagi Lapak"

Menurutnya,  capaian-capaian tersebut tidak terlepas dari arahan dan bimbingan BPK RI Perwakilan Jawa Barat agar bisa mengelola keungan dengan baik.

“Kami berharap BPK RI bisa terus memberikan arahan dan bimbingannya sehingga pengelolaan keuangan di Kabupaten Sumedang akan semakin lebih baik lagi, khususnya dalam menyajikan laporan keuangannya,” tuturnya.

Selain itu, dengan arahan dan bimbingan dari BPK RI, diharapkan bisa semakin efektifnya Sistem Pengendalian Internal (SPI) di Kabupaten Sumedang.

“Efektifitas SPI akan berpengaruh pada pengelolaan keuangan kita. Lebih dari itu, akan semakin patuhnya kita terhadap peraturan perundang-undangan,” ucap Bupati.

Sementara itu, Kepala BPK RI Perwakilan Provinsi Jawa Barat Paula Henry Simatupang mengatakan, maksud dan tujuan Laporan Keuangan (LK) yakni sebagai bentuk pertanggungjawaban pelaksanaan APBD ahun 2022.

Baca Juga:  Stok Minyak Goreng Di Sumedang Aman! Aman Dari mana?

“Selain itu, bertujuan untuk menyajikan informasi yang bermanfaat bagi para pengguna dalam menilai akuntabilitas dan membuat keputusan, baik keputusan ekonomi, sosial, maupun politik,” ujarnya.

Sedangkan tujuan dari pemeriksaan Laporan Keuangan (LK), lanjut Paula, ialah untuk memperoleh keyakinan memadai sehingga pemeriksa mampu memberikan opini bahwa LK menyajikan secara wajar dalam semua hal yang material.

“Hal material atas kesesuaian dengan SAP (Standar Akuntansi Pemerintah), kecukupan pengungkapan, kepatuhan terhadap peraturan perundang-undangan, dan efektivitas SPI,” pungkasnya.

*Baca Terus Yang Penting dan Ikuti JatiNetwok.Com di Google News!