Studi di Singapura : Orang Yang Mendapat Vaksin Sinovac 5 Kali Lebih Mungkin Terkena COVID-19 Yang Parah Daripada Pfizer

pexels photo 4047148

JatiNetwork.Com – Hasil studi di Singapura ini membuat jantung deg-degan. Bagaimana tidak, orang yang sudah di vaksin Sinovac (CoronaVac) dengan dosis lengkap, masih mungkin terkena COVID-19, bahkan 5 kali lebih parah dibandingkan dengan mereka yang menggunakan vaksih jenis Pfizer-BioNTech/Comirnaty.

Dikutip dari Chanel News Asia (CNA), penelitian yang dipublikasikan pada Selasa (12 April), melibatkan sekitar 2,7 juta orang di Singapura berusia 20 tahun ke atas yang menerima dua dosis di bawah program vaksinasi nasional.

Ini mencakup periode tujuh minggu pada tahun 2021 dari 1 Oktober hingga 21 November, ketika kasus di Singapura melonjak karena varian Delta.

Tim, yang termasuk ahli penyakit menular dari National Center for Infectious Diseases (NCID) dan Kementerian Kesehatan (MOH), mengamati efektivitas yang relatif lebih rendah dari dua vaksin virus utuh yang tidak aktif – Sinovac dan Sinopharm – terhadap infeksi COVID-19 dibandingkan untuk vaksin mRNA – Pfizer-BioNTech dan Moderna.

Mereka yang menerima vaksin Sinovac adalah 4,59 kali lebih mungkin untuk memiliki COVID-19 parah dibandingkan dengan mereka yang menerima vaksin Pfizer-BioNTech.

Mereka juga 2,37 kali lebih mungkin terinfeksi, dibandingkan dengan mereka yang menggunakan vaksin Pfizer-BioNTech.

Baca Juga:  Eropa Akan Investigasi Kejahatan Perang Rusia di Bucha, Ukraina

Penyakit parah didefinisikan sebagai mereka yang membutuhkan suplementasi oksigen di rumah sakit, masuk unit perawatan intensif (ICU) atau kematian.

Temuan juga menunjukkan bahwa vaksin Moderna lebih efektif dalam mencegah penyakit parah daripada vaksin Pfizer-BioNTech.

Mereka yang menggunakan Moderna ditemukan kurang dari setengah (0,42) kali lebih mungkin mengembangkan COVID-19 yang parah daripada penerima Pfizer-BioNTech, dan mereka juga lebih kecil kemungkinannya untuk terinfeksi.

Mengutip laporan dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, efektivitas vaksin Moderna yang lebih tinggi kemungkinan karena kandungan mRNA yang lebih tinggi dalam vaksin Moderna dan interval waktu yang lebih lama antara suntikan.

“Individu yang divaksinasi dengan dua dosis vaksin virus utuh yang tidak aktif diamati memiliki perlindungan yang lebih rendah terhadap infeksi COVID-19 dibandingkan dengan mereka yang divaksinasi dengan vaksin mRNA,” kata penelitian tersebut.

“Namun demikian, baik vaksin mRNA dan vaksin virus utuh yang tidak aktif memberikan perlindungan yang cukup terhadap penyakit parah COVID-19 dan vaksinasi tetap menjadi strategi utama melawan pandemi.”

Pada Selasa siang, sekitar 96 persen dari populasi yang memenuhi syarat di Singapura telah divaksinasi di bawah program vaksinasi nasional. Sekitar 73 persen telah menerima suntikan booster mereka.

Baca Juga:  Babak Baru, Rusia Protes Di Dewan Keamanan PBB, Ini Tuduhannya Kepada Inggris Terkait Bucha

PEMBELAJARAN

Penulis penelitian termasuk direktur eksekutif NCID Leo Yee Sin, ketua komite ahli vaksinasi COVID-19 Benjamin Ong, asisten direktur senior Depkes Wycliffe Wei, serta direktur penyakit menular Depkes Vernon Lee.

Penelitian ini bertujuan untuk membandingkan efektivitas vaksin mRNA dan vaksin virus utuh yang tidak aktif pada populasi yang sama. Temuan ini akan berguna untuk memandu rekomendasi kebijakan untuk mencegah infeksi dan mengurangi ketegangan pada sistem perawatan kesehatan, kata surat kabar itu.

Dari 2.709.899 orang yang terlibat dalam penelitian ini, sekitar 74 persen menerima vaksin Pfizer-BioNTech, 23 persen menerima vaksin Moderna, sementara 2 persen menerima vaksin Sinovac dan 1 persen vaksin Sinopharm.

Vaksin Pfizer-BioNTech disetujui untuk digunakan di bawah program di Singapura pada 30 Desember 2020, sedangkan vaksin Moderna dan Sinovac masing-masing disetujui pada 3 Februari 2021 dan 23 Oktober 2021.

Mulai 30 Agustus 2021, vaksin Sinopharm juga tersedia di institusi kesehatan swasta, tetapi bukan bagian dari program nasional.

Baca Juga:  Rusia Rekrut Warga Suriah Untuk Perang di Ukraina

Kohort dibatasi pada dua minggu setelah menyelesaikan dua dosis vaksin untuk memungkinkan respon imun yang cukup, dan yang telah menerima dosis kedua dalam 120 hari analisis.

Sebanyak 107.220 dari mereka yang divaksinasi dikonfirmasi oleh tes reaksi berantai polimerase (PCR) memiliki COVID-19 selama masa penelitian, dan 644 mengembangkan penyakit parah.

Sementara penelitian ini didasarkan pada “data nasional yang komprehensif”, tim mengatakan ada “beberapa keterbatasan”.

Ini termasuk “sisa pembaur” dari komorbiditas serta faktor-faktor yang mempengaruhi pilihan seseorang terhadap vaksin atau risiko pajanan. Ada juga kasus tanpa gejala yang tidak berobat ke dokter dan tidak tercatat sebagai kasus.***