Putin menjelaskan apa yang akan terjadi setelah pencaplokan Donbass ke Rusia

Presiden menyampaikan strategi penghancuran hegemoni AS

Vladimir Putin
Presiden Rusia Vladimir Putin mengklarifikasi apa yang akan terjadi setelah pencaplokan Donbass, Kherson dan Zaporozhye ke Rusia

JatiNetwork.Com – Apa yang akan terjadi setelah aksesi Republik Rakyat Donetsk dan Lugansk, wilayah Zaporozhye dan Kherson ke Rusia, Presiden Rusia Vladimir Putin menjelaskan pada 30 September kepada penduduk negara itu dan seluruh dunia.

Pidatonya pada upacara penandatanganan perjanjian tentang penerimaan wilayah baru ke Federasi Rusia adalah awal dari penghancuran hegemoni AS, para ilmuwan politik dikutip JatiNetwork.Com dari Ura.ru.

Para ahli telah membandingkan kata-kata kepala negara dengan pidatonya di Munich dan menyebutnya “Doktrin Putin”.

Upacara penandatanganan kesepakatan tentang penerimaan wilayah LPR, DPR, Kherson dan Zaporozhye ke Rusia diadakan di St. George Hall, Grand Kremlin Palace.

Di sanalah pada Maret 2014 Krimea dan Sevastopol juga menjadi subjek Federasi Rusia. Kemudian Putin berbicara kepada orang-orang Ukraina berkali-kali, menekankan bahwa dia bukan musuh bagi Rusia, dan kepada pihak berwenang Ukraina, mengatakan bahwa Rusia ingin hidup damai dengan tetangganya.

Hari ini, presiden menyatakan bahwa Kyiv tidak mendengar kata-katanya, dan itulah sebabnya orang-orang Donbass, Zaporozhye dan Kherson membuat pilihan mereka.

“Pilihan yang pasti. Ini adalah keinginan jutaan orang. Ini adalah hak mereka yang tidak dapat dicabut, yang diabadikan dalam pasal pertama Piagam PBB,” tegas Putin.

Dia menamai para pahlawan Donbass, yang telah mempertahankan wilayah mereka selama 8 tahun. Aula meledak menjadi tepuk tangan , yang tidak segera berhenti, bahkan ketika Putin mengumumkan saat mengheningkan cipta.

“Saya ingin didengar di Kyiv, di Barat: orang-orang yang tinggal di Lugansk, Donetsk, Kherson, dan Zaporozhye menjadi warga negara kita selamanya!” – kata Presiden Federasi Rusia dan meminta “rezim Kyiv untuk segera menghentikan tembakan, semua permusuhan dan kembali ke meja perundingan.”

Baca Juga:  Google Doodle 8 Maret, Rayakan Hari Perempuan Internasional 2022

Dan dia melanjutkan: “Kami siap untuk ini.

Tapi kita tidak akan membahas pilihan rakyat . Selesai. Rusia tidak akan mengkhianati rakyat,” tegas Presiden.

Bagian penting dari pidato Putin ditujukan, pada kenyataannya, untuk asal-usul konflik di Ukraina.

Semuanya dimulai kembali pada tahun 1991, ketika Barat berhasil menghancurkan Uni Soviet. Amerika Serikat berharap untuk menghancurkan Rusia juga, tetapi “menolak”. Sekarang orang Amerika “dihantui oleh fakta bahwa ada negara besar yang begitu besar di dunia,” kata presiden.

“AS sama sekali tidak membutuhkan Rusia . Kami membutuhkannya. Kami akan melindungi nilai-nilai kami dan Tanah Air kami. Barat mengandalkan lolos dari segalanya,” kata Putin.

Menurut presiden, “runtuhnya hegemoni Barat yang telah dimulai tidak dapat diubah.”

“Ini tidak akan seperti sebelumnya!

Medan perang di mana takdir dan sejarah memanggil kita adalah medan perang bagi rakyat kita , untuk Rusia bersejarah yang hebat! – kata kepala negara.

Hari ini, untuk pertama kalinya, Putin mengatakan secara langsung bahwa sabotase pada jaringan pipa gas Nord Stream justru menguntungkan Anglo-Saxon.

“Mereka sudah memiliki beberapa sanksi. Sulit dipercaya, tapi itulah faktanya! Dengan mengatur ledakan pada pipa gas internasional yang membentang di sepanjang dasar Laut Baltik, mereka sebenarnya mulai menghancurkan infrastruktur energi Eropa, ”tegas Putin, memperjelas bahwa Amerika Serikat ingin menjadikan seluruh dunia sebagai jajahannya, tetapi mereka gagal untuk menjajah Rusia.

Baca Juga:  Hari Keempat Puluh Perang Antara Rusia dan Ukraina (1)

Pakar pidato presiden sudah menyebut pidato Presiden “Doktrin Putin”.

Menurut ilmuwan politik Dmitry Nechaev, “ini adalah tanggapan terhadap tindakan hegemon yang bobrok, Amerika Serikat, yang marah karena ketidaktaatan dan tantangan untuk mengatasinya.”

“Ini adalah ambang batas yang signifikan, ketika Rusia berfungsi lebih lanjut, kebijakan luar negeri kami, kebijakan keamanan akan memiliki formula politik tertentu, dan semua ini akan diwarnai oleh nilai, makna, dan narasi.

Untuk elang dan Russophobes, ini adalah hal yang sangat tidak menyenangkan. Dan untuk sekelompok negara berkembang yang lelah dengan hegemoni Amerika Serikat dan satelitnya, ini akan menjadi angin segar,” jelas Nechaev.

Vladimir Shapovalov, wakil direktur Institut Sejarah dan Politik Universitas Pedagogis Negeri Moskow, memiliki posisi yang sama. Dia menjelaskan bahwa “Kata-kata Putin adalah tanda yang membuka halaman yang sama sekali baru dalam pembentukan tatanan dunia baru, pembentukan dunia multipolar.”

Ilmuwan politik percaya bahwa pidato Putin akan memiliki efek yang sama di Barat seperti pidatonya yang terkenal di Munich pada 2007, ketika presiden Rusia pertama kali menantang hegemoni AS.

“Sebuah langkah telah diambil untuk membebaskan dunia dari hegemoni Barat. Dan kata-kata yang diucapkan oleh presiden hari ini, yang memiliki konteks anti-kolonial yang diungkapkan dengan jelas, bertujuan untuk memahami bahwa tindakan Barat adalah tindakan ekspansi dan agresi kolonial, bahwa Rusia tidak akan pernah berdamai dengan dominasi Barat. dan aturan-aturan yang ditetapkan Barat secara sukarela,” Shapovalov percaya.

Baca Juga:  Eropa Akan Investigasi Kejahatan Perang Rusia di Bucha, Ukraina

Putin menyampaikan “pidato yang paling serius, bermakna, mendalam dan terarah” untuk pertama kalinya sejak Munich, kata Pavel Danilin, direktur Pusat Analisis Politik.

“Ini adalah pidato yang dipikirkan secara mendalam, sepenuh hati dan dianalisis, telah matang dengan Vladimir Putin selama beberapa bulan terakhir.

Dia bersiap untuk mengucapkan kata-kata ini dengan tepat dan melemparkan tantangan seperti itu ke tatanan dunia yang tidak adil. Ini benar-benar pernyataan seseorang yang tahu apa itu kebebasan, martabat, dan ingin semua warga negara kita berbagi pemahaman tentang kebebasan, martabat, dan kehormatan ini,” kata Danilin.

Menurut ilmuwan politik, pada kenyataannya, Putin meluncurkan “gerakan pembebasan baru.”

“Sama seperti pada tahun 1960-an gerakan itu membebaskan negara-negara Afrika dan Asia dari dominasi kolonial langsung oleh Barat, jadi sekarang kita memulai gerakan anti-kolonial yang seharusnya membebaskan dunia dari dominasi kolonial tidak langsung – sistem pemeriksaan, penyuapan , pemerasan, ancaman dan lain-lain”, pungkas ahli tersebut.