Lakukan Sesuatu Atau Bubarkan Diri Anda, Kata Zelensky Kepada Dewan keamanan PBB

Zelensky
Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky kepada DK PBB: Lakukan sesuatu atau Bubarkan Diri Anda!

JatiNetWork.Com – Presiden Ukraina tampak sudah dalam posisi stress. Pun Demikian dengan Dewan Keamanan PBB, yang hingga saat ini belum ada kinerja yang menggembirakan.

Terkait dengan Perkembangan Perang antara Rusia dan Ukraina yang dimulai sejak 24 Februari 2022.

Hingga, beberapa hari terakhir Dewan Keamanan PBB baru melakukan pertemuan setelah terjadi pembunuhan massal di sebuah tempat di Bucha, dekat dengan Kiev, Ibukota Ukraina.

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky, memandang bahwa Dewan Keamanan PBB tidak berdaya dengan keberadaan Rusia.

Dikuitp dari Media Ukraina, Liga.Net, Zelensky meminta Dewan Keamanan PBB mencabut hak veto negara Rusia, atau menunjukkan efisiensi lain dalam membangun perdamaian di Ukraina, atau membubarkan diri.

Presiden Volodymyr Zelensky mengatakan ini melalui tautan video dari Kyiv pada pertemuan Dewan Keamanan PBB.

Dia menekankan bahwa ada Dewan Keamanan, tetapi tidak ada keamanan itu sendiri.

“Di mana perdamaian ini, demi menjamin apa organisasi ini diciptakan? Jelas bahwa lembaga kunci dunia, yang harus memastikan pemaksaan setiap agresor perdamaian, tidak dapat bekerja secara efektif,” kritik tajam Zelensky kepada DK PBB.

Baca Juga:  Akibat Perang Antara Rusia dan Ukraina, 40 Diplomat Rusia di Jerman Sebagai Persona Non Grata

“Kami berurusan dengan negara yang memiliki hak veto di Dewan Keamanan PBB, menggunakan kematian sebagai hak, yang merusak seluruh arsitektur keamanan global, yang memungkinkan kejahatan tidak dihukum dan menyebar ke seluruh dunia,” unkapnya.

Zelensky menambahkan – apa gunanya PBB jika, dengan kecepatan seperti itu, negara-negara pada akhirnya hanya akan bergantung pada tentara mereka, dan bukan pada hukum internasional.

“Apakah Anda siap untuk menutup PBB?” dia bertanya dan mengatakan bahwa perlu untuk bertindak sekarang: mereformasi PBB, segera memaksa agresor untuk perdamaian.

Kepala negara mengingatkan para diplomat bahwa dunia “mengawasi dan tidak ingin melihat Pridnestrovie, atau Georgia, atau Krimea,” atau persiapan Rusia untuk kejahatan lebih lanjut.

Zelensky mengatakan bahwa kurangnya mekanisme pencegahan dan penegakan perdamaian harus dihilangkan. Dan Rusia dan militernya harus dihukum karena agresi dan kejahatan di pengadilan yang mirip dengan Pengadilan Nuremberg setelah Perang Dunia II.

Baca Juga:  Perdana Menteri Pakistan, Imran Khan Digulingkan Melalui Mosi Tidak Percaya

“Tidak ada yang bersalah akan bersembunyi. Tidak ada,” janjinya. Pada saat itu, siaran itu menunjukkan diplomat-propagandis Rusia Vasily Nebenzya, yang membenarkan kejahatan Federasi Rusia di Ukraina.

Dia menyerukan agar konferensi global diadakan di Kyiv “untuk memutuskan bagaimana mereformasi sistem keamanan global untuk benar-benar menjamin perbatasan yang tidak dapat diganggu gugat dan aturan hukum internasional.”

“Sekarang cukup jelas bahwa tujuan yang ditetapkan di San Francisco pada tahun 1945 belum tercapai. Dan tidak mungkin untuk mencapainya tanpa reformasi,” tegasnya.

Presiden berfokus pada fakta bahwa PBB harus belajar bagaimana untuk secara preventif menanggapi tantangan seperti perang, “memiliki tekad dan kemampuan untuk menghukum” pelanggar prinsip.

Dia juga mengusulkan pembentukan kantor PBB untuk tindakan pencegahan di Kyiv.

“Jika Anda tidak tahu bagaimana membuat keputusan demi perdamaian di Ukraina, maka Anda dapat melakukan hal berikut: menghapus Federasi Rusia, sebagai agresor dan sumber perang, dari memblokir keputusan mengenai agresi dan perangnya sendiri , atau tunjukkan bagaimana Anda dapat memformat ulang dan bekerja secara realistis demi dunia, atau, jika format Anda saat ini tidak terbantahkan dan tidak ada jalan keluar, maka lebih jauh – hanya pembubaran diri sendiri,” simpulnya.***

Baca Juga:  Hari Keempat Puluh Perang Antara Rusia dan Ukraina (1)