Kalam  

Biografi Michael H. Hart, Pengarang 100 orang Paling Berpengaruh di Dunia

FotoJet 2 1651853777 180.245.138.152
Michael H. Hart, pengarang buku 100 orang paling berpengaruh di dunia.

JNC – Michael H. Hart (lahir 28 April 1932 di New York City) adalah seorang astrofisikawan yang juga telah menulis tiga buku tentang sejarah dan artikel kontroversial tentang berbagai subjek. Hart menggambarkan dirinya sebagai seorang liberal Jeffersonian, sementara pengkritiknya menyebutnya konservatif dan separatis rasial.

Diceritakan oleh Jafat Golconda, dalam jaringan media siosialnya.

Hart, lulusan Bronx High School of Science yang mendaftar di Angkatan Darat AS selama Perang Korea, menerima gelar sarjana di Universitas Cornell dalam bidang matematika dan kemudian meraih gelar Ph.D. dalam astrofisika di Universitas Princeton.

Baca Juga:  2. QS. Al-Baqarah 255 atau Ayat Kursi

Dia juga memegang gelar sarjana dalam bidang fisika, astronomi, dan ilmu komputer, serta gelar sarjana hukum. Dia adalah seorang ilmuwan peneliti di NASA sebelum meninggalkan untuk menjadi profesor fisika di Universitas Trinity di San Antonio, Texas.

Dia juga mengajar astronomi dan sejarah sains di Anne Arundel Community College di Arnold, Maryland. Karyanya yang diterbitkan dalam jurnal ilmiah peer-review mencakup beberapa simulasi komputer terperinci dari evolusi atmosfer.

Di antara artikel Hart adalah satu, yang diterbitkan pada tahun 1975, yang memberikan dukungan ilmiah untuk kesimpulan bahwa satu-satunya kehidupan cerdas di Galaksi Bima Sakti berada di planet Bumi.

Baca Juga:  Amalkan Doa 'Robbi Habli Minassholihin', Ini arti dan Khasiatnya

Buku pertamanya adalah The 100: A Ranking of the Most Influential Persons in History, yang telah terjual lebih dari 500.000 eksemplar dan telah diterjemahkan ke dalam 15 bahasa.

Yang paling mengejutkan pembaca dalam buku ini adalah orang pertama dalam daftar Hart (Hart, 1992). Hart memutuskan untuk memilih Muhammad daripada Yesus atau Musa.

Hart mengaitkan ini dengan fakta bahwa Muhammad “sangat sukses” baik di bidang agama maupun sekuler.

Dia juga mengakui penulis Al-Qur’an kepada Muhammad, membuat perannya dalam pengembangan Islam jauh lebih berpengaruh daripada kolaborasi Yesus dalam pengembangan agama Kristen.

Baca Juga:  Nabi Muhammad SAW dalam Tulisan Michael H. Hart, Tentang 100 Orang Paling Berpengaruh di Dunia

Dia mengaitkan perkembangan agama Kristen dengan St. Paul, yang memainkan peran penting dalam penyebaran agama Kristen.***